Oops! It appears that you have disabled your Javascript. In order for you to see this page as it is meant to appear, we ask that you please re-enable your Javascript!
Economizer marin oil tanker

14 May 2019

Exhaust Gas Boiler on Ships

Exhaust Gas Boiler on Ships – Marine Engineering

Boiler Gas Buang pada Kapal – Teknik Kelautan

Exhaust gas boiler (EGB atau EGE) atau economiser yang dijelaskan dalam artikel ini adalah boiler tabung asap dengan ruang uap, yang digunakan untuk pemulihan panas dari gas buang engine utama. Ilustrasi ketel ditunjukkan pada gambar di bawah ini. Boiler gas buang dirancang sebagai boiler vertikal dengan cangkang silinder yang mengelilingi tabung boiler dan drum air serta ruang uap.

 Tabung terdiri dari sejumlah besar tabung asap dan sejumlah kecil tabung tinggal. Tabung tinggal dengan diameter yang ditingkatkan bertindak sebagai penopang untuk boiler. Kedua jenis dilas ke pelat tabung bawah dan atas. Ruang uap dibentuk oleh pelat shell dan kerucut internal. Di atas ditutup dengan pelat ujung.

pengantar boiler gas buang

Dalam tabung boiler gas buang, panas dari gas buang engine utama dipindahkan ke sisi air dengan konveksi. Di sisi air, panas ditransfer dengan penguapan air jenuh yang berdekatan dengan tabung tempat gelembung uap terbentuk. Karena gelembung uap memiliki kerapatan spesifik yang jauh lebih rendah daripada air, gelembung itu akan naik dengan cepat ke ruang uap di mana air dan uap dipisahkan.

 Ruang uap boiler dirancang untuk menyerap volume menyusut dan membengkak. Namun, disarankan untuk menghindari variasi beban yang tiba-tiba dan besar karena hal ini dapat menciptakan ketidakstabilan dalam sistem uap, dan menyebabkan alarm level.

Karena bagian tekanan terbuat dari baja karbon ringan dengan sifat suhu yang tinggi, konsentrasi tegangan pada pengelasan sudut diminimalkan. Oleh karena itu, dalam mode darurat, boiler gas buang dapat dioperasikan dengan ketinggian air rendah dan bahkan tanpa air dengan aliran gas buang penuh melalui tabung boiler, asalkan boiler dioperasikan dengan tekanan rendah dan suhu di dalam tidak melebihi 400˚C.

Untuk inspeksi di dalam, boiler diatur dengan lubang tangan dan lubang got. Dua lubang got diatur di ujung bawah shell ketel untuk memudahkan akses ke drum air. Untuk pemeriksaan visual tabung asap dan ruang uap, sejumlah lubang tangan diatur pada jarak yang sesuai di bagian bawah dan atas cangkang ketel.

Pondasi boiler terdiri dari empat konsol pondasi yang memberikan dukungan dan penyerapan ekspansi termal yang diperlukan.

Akhirnya, dimensi permukaan pemanas boiler dirancang untuk mempertahankan kecepatan gas buang yang memadai sehingga memberikan efek pembersihan sendiri terbaik dalam batas desain. Namun, setelah operasi jangka panjang, endapan jelaga dapat diakumulasikan di dalam tabung ketel. Permukaan pemanas boiler dapat dibersihkan dengan mudah dengan cara mencuci air atau dengan menambahkan penghilang jelaga ke aliran gas buang menggunakan udara terkompresi.