Winsketel Three Phass Boiler

Fire tube steam Boiler 3Phass

Winsketel Three Phass  Fire Tube Steam Boiler

Boiler Firetube dapat dibangun dalam berbagai konfigurasi. Desain yang paling umum adalah:

  • Horizontal Return Tubular (HRT) – ini adalah desain lama dan sangat sederhana yang masih diproduksi. Ketel terdiri dari shell, lembaran tabung di setiap ujung shell, dan tabung yang menghubungkan dua lembar tabung. Ketel dipasang di atas tungku baja atau pasangan bata. Produk pembakaran meninggalkan tungku dan diarahkan melalui tabung di salah satu ujung ketel. Setelah melewati tabung, produk pembakaran keluar dari ujung boiler dan diarahkan ke cerobong atau cerobong asap.

 

  • Firebox – jenis boiler ini termasuk boiler lokomotif dan juga apa yang disebut beberapa firebube firebox boiler. Produk pembakaran melewati boiler lokomotif satu kali sehingga memberikan klasifikasi umum boiler satu pass. Beberapa boiler kotak
    Winsketel steam boiler
    Winsketel steam boiler

    api mungkin dua atau tiga pass tergantung pada pengaturan baffle dan tabung. Karakteristik umum dari tungku api tungku adalah bahwa tungku setidaknya sebagian terkandung dalam boiler dan didinginkan dengan air untuk sebagian besar area permukaannya. Boiler kotak api multi-pass sangat umum dan banyak contoh yang lebih tua akan ditemukan di tempat-tempat seperti sekolah di mana mereka digunakan untuk memanaskan air atau menghasilkan uap untuk aplikasi pemanasan ruang.

 

  • Scotch– jenis boiler ini biasa disebut sebagai scotch marine boiler. Dalam boiler scotch, tungku adalah tabung berdiameter besar, di dalam boiler, dikelilingi oleh air. Beberapa boiler scotch besar yang lebih tua memiliki dua atau tiga tungku tetapi boiler modern biasanya hanya memiliki satu. Boiler Scotch dapat terdiri dari dua lintasan, tiga lintasan, atau empat lintasan tergantung pada susunan baffle dan tabung. Empat lintasan umumnya diakui sebagai maksimum praktis ketika menyeimbangkan perpindahan panas ekonomis dan korosi yang disebabkan kondensasi. Setiap melewati boiler mentransfer panas dari produk pembakaran ke air di boiler. 
  • Setelah beberapa lintasan, menjadi lebih sulit untuk secara ekonomis mengekstraksi panas dari produk-produk pendingin hasil pembakaran. Selain itu, jika produk pembakaran terlalu dingin, gas pembakaran akan mengembun yang dapat menyebabkan korosi. Subklasifikasi lebih lanjut dari boiler scotch menjelaskan penutupan ujung berlawanan dengan ujung burner boiler. Bekas basah berarti penutup ujung adalah air yang didinginkan dan punggung kering berarti penutup akhir bukan air yang didinginkan dan bergantung pada bata api, tahan api, atau kombinasi keduanya untuk mencegah penutupan ujung dari panas berlebih.

 

  • Vertikal – jenis ketel ini adalah ketel satu arah dengan tungku di bagian bawah dan tabung mengalir di antara lembaran tabung bawah dan atas. Tungku dapat ditutup pada sisinya dengan jaket berpendingin air atau dapat terbuat dari pasangan bata. Lembar tabung atas dalam ketel uap dapat berada di atas atau di bawah garis air. Ketika di atas, itu disebut dry-top dan ketika itu di bawah, itu disebut wet-top. Ketel vertikal memiliki “jejak” kecil dan dapat dipasang di ruang ketel dengan ruang terbatas. Boiler vertikal sangat populer di industri dry cleaning.

Kemunculan, Pengaturan, dan Perpipaan
ASME BPV Kode Bagian IV ketel uap harus memiliki setidaknya satu katup pengaman dengan tekanan yang disetel tidak melebihi 15 psi. Saluran masuk katup pengaman tidak boleh lebih kecil dari NPS ½ atau lebih besar dari NPS 4 ½. ASME BPV Kode Bagian IV boiler air panas harus memiliki setidaknya satu katup pengaman dengan tekanan yang ditetapkan pada atau di bawah tekanan kerja maksimum yang diijinkan yang ditandai pada boiler. Saluran masuk katup pengaman tidak boleh lebih kecil dari NPS ¾ atau lebih besar dari NPS 4 ½. Kapasitas pelepasan minimum keselamatan atau katup pelepas keselamatan pada ASME BPV Code Section IV boiler harus sama atau melebihi output maksimum boiler. Informasi lebih lanjut tentang persyaratan ASME BPV Code IV keselamatan atau katup pengaman dapat ditemukan di ASME BPV Code IV, HG-400 dan HG-701.

ASME BPV Code Section I boiler harus memiliki setidaknya satu katup pengaman atau safety relief. Jika boiler memiliki lebih dari 500 kaki persegi permukaan pemanas air tabung kosong, maka ia harus memiliki dua atau lebih katup pengaman atau safety relief. Satu atau lebih katup pengaman pada ASME BPV Code Bagian I ketel uap harus memiliki tekanan yang ditetapkan pada atau di bawah MAWP ketel. Jika lebih dari satu katup digunakan, tekanan set tertinggi tidak dapat melebihi MAWP lebih dari 3%. Selain itu, rangkaian lengkap pengaturan katup pengaman tidak dapat melebihi 10% dari tekanan pengaturan tertinggi. Pengaturan katup pengaman pada boiler air suhu tinggi diizinkan melebihi kisaran 10% yang disebutkan di atas. Kapasitas pelepasan minimum yang diperlukan dari katup pengaman atau pelepas keselamatan tidak boleh kurang dari output yang dirancang maksimum di MAWP boiler seperti yang ditentukan oleh pabrik boiler. Rincian mengenai kapasitas pelepasan minimum yang diperlukan untuk penguap cairan organik dapat ditemukan di ASME BPV Kode Bagian I, PVG-12. Informasi lebih lanjut tentang ASME BPV Code Bagian I persyaratan keselamatan atau katup pengaman dapat ditemukan di ASME BPV Code I, PG-67 dan PG-71. Katup pengaman atau safety relief harus dipasang sehingga spindle berada pada posisi vertikal.

Setiap ketel uap harus memiliki:

  • Sebuah pengukur tekanan dengan sifon internal, sifon dalam pipa pengukur, atau perlindungan setara (PG-60.6, HG-602).
  • Indikator ketinggian air (PG-60.1, HG-603).

Setiap ketel uap ASV BPV Kode IV harus memiliki:

  • Dua kontrol tekanan (jika boiler dipecat secara otomatis); satu dianggap kontrol operasi dan lainnya dianggap sebagai kontrol batas tinggi (Catatan: beberapa yurisdiksi mengharuskan kontrol batas tinggi dilengkapi dengan sakelar reset manual) (HG-605).
  • Cutoff bahan bakar air rendah otomatis – jika boiler dipecat secara otomatis (Catatan: beberapa yurisdiksi memerlukan cutoff bahan bakar air rendah tambahan dengan sakelar reset manual) (HG-606).

Meskipun tidak dirujuk dalam ASME BPV Kode Bagian I, harus ada beberapa cara untuk mengendalikan tekanan. Ini akan bervariasi dengan ukuran dan kompleksitas boiler.

Setiap ASME BPV Code Bagian I steam boiler dengan lebih dari 500 kaki persegi permukaan pemanas air harus memiliki setidaknya dua metode air umpan. Jika bahan bakar padat, bukan dalam suspensi, digunakan untuk menyalakan ketel atau, jika desain tungku dapat memberikan panas yang cukup untuk merusak ketel setelah pasokan bahan bakar dihentikan, kedua metode air umpan harus independen sehingga mencegah satu metode menjadi dipengaruhi oleh gangguan yang sama seperti metode lainnya (PG-61). Menggunakan jenis bahan bakar atau desain tungku tidak cocok untuk mengandalkan cutoff bahan bakar rendah air. Inilah alasan mengapa diperlukan dua cara untuk memasok air umpan.

Jika bahan bakar padat dalam suspensi, bahan bakar cair atau gas, atau panas dari knalpot mesin turbin digunakan untuk menyalakan ketel uap ASME BPV Bagian I, satu sumber pasokan air umpan dapat diterima jika input panas dapat dimatikan sebelum permukaan air mencapai level terendah yang diizinkan. Skenario ini bekerja dengan baik dengan cutoff bahan bakar rendah air. Inspektur tidak boleh panik jika tipikal jenis bahan bakar rendah air ruang-float tidak ditemukan pada boiler ASME BPV Code Section I besar. Hasil yang sama dapat dicapai dengan gaya mekanisme atau kontrol lainnya. Lebih baik hanya bertanya kepada pemilik atau perwakilan pemilik bagaimana boiler dilindungi dari kondisi air rendah dan kemudian menyesuaikan bagian inspeksi di sekitar metode yang digunakan.

Setiap ASME BPV Kode Bagian I boiler air suhu tinggi harus memiliki:

  • Pressure gage (PG-60.6).
  • Sebuah pengukur suhu (PG-60.6.4).
  • Meskipun tidak dirujuk dalam ASME BPV Kode Bagian I, harus ada beberapa cara untuk mengendalikan suhu. Ini akan bervariasi dengan ukuran dan kompleksitas boiler.
  • Sarana menambahkan air ke boiler saat di bawah tekanan (PG-61.4). (Tidak ada referensi untuk cutoff bahan bakar rendah air dalam ASME BPV Code Bagian I, tetapi beberapa instalasi mungkin menggunakan perangkat semacam itu.)

Setiap ASME BPV Kode IV Bagian boiler air panas harus memiliki:

  • Sebuah pengukur tekanan atau ketinggian (HG-611).
  • Termometer (HG-612).
  • Dua kontrol suhu (jika boiler dipecat secara otomatis); satu dianggap kontrol operasi dan lainnya dianggap sebagai kontrol batas tinggi (Catatan: beberapa yurisdiksi mengharuskan kontrol batas tinggi dilengkapi dengan sakelar reset manual.) (HG-613).
  • Cutoff bahan bakar air rendah otomatis – jika boiler dipecat secara otomatis dan memiliki input panas lebih besar dari 400.000 Btu / jam. (Catatan: beberapa yurisdiksi memerlukan cutoff bahan bakar air rendah tambahan dengan sakelar reset manual.) (HG-614).
  • Ketentuan untuk ekspansi termal (HG-709).

Jarak bebas di bagian depan, belakang, samping, dan atas dari semua boiler firetube untuk operasi, pemeliharaan, dan inspeksi harus memenuhi persyaratan yurisdiksi. Jika tidak ada persyaratan yurisdiksi, maka persyaratan pabrikan boiler harus dipenuhi.

Semua boiler firetube harus dipasang di atas fondasi atau penyangga yang sesuai dengan desain dan berat boiler dan isinya. Fondasi atau dukungan juga harus tidak terpengaruh oleh panas boiler yang beroperasi.

ASME Kode BPV Bagian I perpipaan eksternal boiler dicakup oleh PG-58 yang merujuk ASME B31.1.

Beberapa yurisdiksi juga dapat mengatur perpipaan yang berada di luar batas yang diberlakukan oleh ASME Kode Bagian BPV I.

Meskipun sebagian besar yurisdiksi tidak memerlukan inspeksi pipa yang terkait dengan boiler ASME BPV Code IV IV, ada beberapa persyaratan instalasi dalam ASME BPV Code IV IV yang harus diperiksa oleh inspektur. Silakan lihat HG-703 dan HG-705.

Pengamatan dan Masalah
Umum Boiler Firetube dapat memiliki berbagai ukuran dan konfigurasi; oleh karena itu, sulit untuk membuat daftar masalah umum.

Kebocoran air selalu menjadi kemungkinan, terutama dengan boiler lama di mana korosi mungkin terjadi selama beberapa tahun. Firetubes akan menjadi bahan paling tipis di seluruh boiler dan jika korosi (baik fireside atau waterside) sangat agresif, mereka akan menunjukkan tanda-tanda kebocoran. Ini mudah dideteksi jika inspektur melihat air di tungku atau ruang api unggun lainnya.

Kaki-kaki lumpur di lokomotif atau boiler tipe kotak api lainnya menderita sirkulasi air yang buruk dan berkali-kali akan menunjukkan korosi tepi air paling banyak dibandingkan dengan boiler lainnya. Tetap yang dilas atau berulir di dalam kaki lumpur juga dapat menipis, terkadang sampai pada titik pemisahan.

Boiler Scotch kadang-kadang memiliki sirkulasi air yang buruk antara bagian bawah tabung tungku dan bagian bawah shell boiler. Selain itu, mungkin lebih buruk di lokasi yang berbeda di sepanjang tabung tungku. Saat memeriksa area ini, inspektur harus mencari akumulasi lumpur atau sedimen dalam seluruh panjang cangkang ketel. Jika satu area bersih, itu tidak boleh diasumsikan area lain akan bersih. Bagian atas tabung tungku (tepi air) juga dapat menjadi lokasi pengumpulan lumpur atau sedimen. Endapan lumpur atau endapan apa pun yang bersandar pada tabung tungku dapat mempengaruhi kemampuannya untuk memindahkan panas ke air di sekitarnya. Ini dapat menyebabkan tungku terlalu panas dan, dalam beberapa kasus, tungku akan runtuh.

Jika ada pengolahan air yang buruk atau tidak ada, sedimen dapat menumpuk cukup untuk menyumbat ruang antara tabung dalam kasus-kasus ekstrim. Sama seperti dengan tungku, kondisi ini dapat menyebabkan tabung terlalu panas dan rusak.

Api unggun dari tabung juga dapat mengalami penumpukan timbangan dan timbunan ketika boiler dipecat dengan minyak atau bahan bakar padat. Ini mempengaruhi efisiensi boiler dan dapat menyebabkan tabung menjadi terlalu panas.

Ujung tabung yang memproyeksikan di luar lembaran tabung lebih dari Kode memungkinkan dapat terlalu panas dan retak. Jika tabung terpasang ke lembaran tabung dengan pengelasan, retakan pada ujung tabung dapat merambat ke lembaran tabung, dan mungkin mengalir ke ligamen di antara tabung. Lembaran tabung dapat dengan mudah rusak diperbaiki dengan retakan seperti ini, dan dapat dimulai dengan sebagian kecil dari inci dalam proyeksi kelebihan tabung. Silakan lihat PFT-12.2, HG-360.2, dan HW-713.

 Eksternal – saat beroperasi

Saat memasuki ruang ketel, inspektur harus melakukan penilaian umum terhadap ketel, perpipaan, kontrol, sistem bahan bakar, dan pasokan udara pembakaran.

Inspektur harus:

  • Tinjau sertifikat operasi saat ini (jika ada yang dikeluarkan di masa lalu) dan bandingkan informasinya dengan boiler terkait dan cap atau papan namanya.
  • Bandingkan data pelat nama keselamatan atau katup pengaman (atur tekanan dan kapasitas pelepasan) dengan stempel ketel atau pelat nama untuk memastikan katup keselamatan atau keselamatan tidak memadai untuk pemasangan ini.
  • Periksa operasi katup pengaman atau keselamatan seperti yang dijelaskan dalam Panduan Inspektur Dewan Nasional untuk Perangkat Penghilang Tekanan.
  • Periksa cutoff bahan bakar rendah air dan perangkat pemberian air (jika ada) seperti yang dijelaskan dalam Panduan Inspektur Dewan Nasional untuk Kontrol dan Perangkat Level Air.
  • Periksa sistem pasokan air umpan (jika ada) untuk memastikan memenuhi persyaratan Kode dan yurisdiksi.
  • Periksa kontrol tekanan atau suhu seperti yang dijelaskan dalam Panduan Inspektur Dewan Nasional untuk Kontrol Operasi.
  • Periksa tekanan atau pembacaan pengukur ketinggian (jika ada alasan untuk mempertanyakan keakuratan pengukur, itu harus diganti atau dikalibrasi ulang).
  • Periksa pembacaan pengukur suhu pada Bagian I boiler air suhu tinggi, atau bacaan termometer pada Bagian IV boiler air panas. (Jika ada alasan untuk mempertanyakan keakuratan keduanya, mereka harus diganti atau dikalibrasi ulang.)
  • Periksa gelas pengukur air untuk memastikannya memberikan indikasi yang jelas tentang tingkat air dalam ketel uap. (Silakan lihat Panduan Inspektur Dewan Nasional untuk Kontrol dan Perangkat Level Air .)
  • Jika ketel uap memiliki MAWP lebih dari 400 psi, pastikan bahwa semua indikator ketinggian air terpencil berfungsi dan tunjukkan ketinggian air yang sama dengan gelas pengukur (PG-60.1.1).
  • Perhatikan baik-baik kebocoran di semua sambungan pipa yang terkait dengan boiler.
  • Perhatikan baik-baik kebocoran yang berasal dari bawah selubung dan isolasi ketel dan menginstruksikan pemilik atau perwakilan pemilik untuk melepas selubung dan isolasi seperlunya untuk menentukan kebocoran apa pun.
  • Cari bukti overheating.
  • Saksikan setiap tes tekanan yang diperlukan oleh yurisdiksi.
  • Periksa peralatan pembakaran bahan bakar seperti yang dipersyaratkan oleh yurisdiksi.

Intern

Inspeksi internal boiler firetube dapat berkisar dari melihat ke bukaan inspeksi dengan cermin dan senter untuk benar-benar merangkak ke dalam ketika boiler dan bukaan akses cukup besar. Setiap kali kepala inspektur memasuki api unggun atau waterside boiler, atmosfer pertama-tama harus diperiksa untuk konten oksigen dan adanya gas yang mudah terbakar, meledak, atau berbahaya. Inspektur harus mematuhi semua aturan dan prosedur masuk ruang terbatas yang berlaku.

Inspektur harus:

  • Lihat di semua bukaan inspeksi untuk memeriksa skala, lumpur, dan sedimen dan, perintahkan pemilik atau perwakilan pemilik untuk menghapus semua penumpukan yang mencegah inspeksi menyeluruh.
  • Cari korosi, panas berlebih, tonjolan atau lepuh, dan retakan.
  • Lihatlah area saluran uap / air untuk bukti korosi dan lubang oksigen pada ketel uap.
  • Selidiki penampakan air di ruang api unggun.
  • Periksa semua masa inap dengan lubang tanda untuk bukti kebocoran melalui lubang yang mengindikasikan masa inap yang rusak.
  • Semua masa inap harus diperiksa untuk menentukan apakah kualitasnya bagus dan mampu mendukung area yang ditinggali.
  • Periksa retakan pada ujung tabung dan ligamen lembaran tabung.
  • Lihat melalui tabung untuk memeriksa penghalang dan kendurnya tabung.
  • Pastikan bahwa bata tahan api dan / atau api ditempatkan dengan benar dan aman.
  • Cari pelampiasan nyala api pada permukaan yang terkena nyala api langsung.
  • Pastikan struktur atau fondasi pendukung untuk boiler dalam kondisi baik.
  • Periksa mekanisme interior dan pengoperasian cutoff bahan bakar air rendah tipe float dan perangkat pemberian air.
  • Pastikan semua pipa dan sambungan untuk cutoff air rendah, kolom air, dan gelas pengukur bebas dari penghalang.